Alex Wibisono: Fokus Sembako Jatim dan Jateng Untuk Satu Putaran

    Alex Wibisono: Fokus Sembako Jatim dan Jateng Untuk Satu Putaran

    OPINI - Satu putaran. Ngotot. Pokoknya harus satu putaran. Apapun caranya harus bisa satu putaran. Harga mati. Ini satu-satunya cara untuk menang. Kalau dua putaran pasti kalah. Itu menurut survei. Maka, harus satu putaran. Kagak ada kata lain kecuali satu putaran.

    Tageline-nya: "satu putaran". Bukan dua putaran. Kagak ada kata "dua putaran". Kagak ada di kamus paslon itu "dua putaran". Paslon yang didukung penguasa. Masak, didukung penguasa masih dua putaran? Kagak !

    Strateginya? Guyur uang dan sembako. Fokuskan ke Jateng dan Jatim. Ini cara paling jitu. Paling efektif. Rakyat, khususnya di Jateng dan Jatim banyak yang lapar. Banyak orang susah di dua wilayah provinsi ini. Kasih mereka sembako dan uang. Pasti mau dukung.

    Jateng pemilihnya 28 juta. Di Jatim ada 31 juta pemilih. Total 59 juta. Besar sekali bro. Bidik mereka. Prioritaskan kepada mereka. Bagi sembako dan uang. Ratakan. Kagak boleh ada yang kelewat. Nah, saat bagi-bagi, dampingi tim capres-cawapres. Bisikin kepada mereka untuk dukung. Tunjukin gambar dan foto paslonnya. "Ini loh yang lu harus pilih". Pesan sampai. Lewat uang dan sembako.

    Terutama di Jateng. Ini daerah termiskin di pulau Jawa setelah Jogja. Guyur duit dan sembako, pasti milih. Ini satu-satunya cara dapat suara dari mereka. Udah dikalkulasi. Kalau bagi-bagi uang dan sembako sukses di Jateng dan Jatim, maka pilpres satu putaran. Waktu tersisa 45 hari. Optimalkan bagi-bagi sembako dan uangnya.

    Lu tahu kan. Kagak ada orang nolak duit. Kagak ada orang yang kagak mau sembako. Semua butuh. Apalagi saat mereka lapar. Saat mereka susah. Tinggal bisikin suara: pilih paslon ini ya... selesai ! Beres !

    Orang mau bilang money politics, biarkan saja. Biarkan mereka teriak. Hanya teriakan, kagak ada artinya. Bawaslu kagak akan bisa bertindak. Bawaslu tahu siapa yang bagi-bagi uang dan sembako. Dari kubu mana, bawalu tahu. Pasti lembek ! Giliran paslon lain melanggar, bawaslu garang. Ini kata rakyat loh ya. Rakyat yang ngelihat fakta ini.

    Aparat juga kagak akan bisa bertindak. Money politics itu pidana. Iya. Betul sekali. Semua orang juga tahu. UU pemilu-nya jelas. Terang benderang bunyi pasalnya. Tiga tahun penjara. Tapi percayalah, kagak bakal diusut. Siapa yang berani usut? Di back up penguasa.

    Lu, rakyat biasa. Lu akan dapat uang dan sembako. Lu terima, ya kagak ada yang bisa ngelarang lu. Kagak ada yang bisa cegah lu. Tapi lu harus paham. Itu duit sogokan. Sogok menyogok itu haram. Diharamkan agama lu. Diharamkan undang-undang. Itu pelanggaran pemilu.

    Lu terima, silahkan. Tapi cukup jawab di dalam hati: "kagak akan pernah pilih yang kasih duit". Itu aja. Titik ! Kalau lu kagak pilih paslon yang kasih duit, berarti lu cerdas. Amat cerdas. Lu waras. Kenapa? Lu kagak pilih orang yang merusak negara pakai duit haram. Lu selamatin negara ini. Duit suap itu duit haram. Dapatnya dari mana? Lu pasti tahu-lah.

    Satu putaran? Kalau lu kagak pilih paslon yang bawa duit haram, ya kagak bisa satu putaran. Lu wajib gagalin satu putaran. Harus gagal. Bahaya ! Kenapa? Karena menghalalkan segala cara. Tabrak aturan. Money politics itu tabrak aturan. Lu ikhlas mau dipimpin oleh presiden yang suka tabrak aturan? Pasti kagak !

    Mau satu putaran, halalkan semua cara. Sikat sana sikat sini. Tekan ketum partai. Intimidasi lurah dan kepala desa. Embat duit yang kagak jelas. Langgar aturan semaunya. Rusak mental rakyat. 

    Kalau pemilu jurdil sih oke banget. Rakyat pasti terima. Mau satu atau dua putaran, kagak masalah. Jurdil loh ya. Tapi kalau satu putaran dengan menghalalkan semua cara, ini yang harus dilawan.

    Sekali lagi, jangan kasih satu putaran dengan halalkan semua cara. Jangan biarkan politik kagak bermoral ini menang. Makin hancur negara kite. Makin amburadul bangsa kite. 

    Ini gue kasih tahu. Serius banget. Mereka menang, negara ini berantakan. Kagak ada aturan hukum yang kagak diubah-ubah. Demi kepentingannya, semua "kepastian" diubah menjadi kagak pasti.

    Kagak boleh satu putaran. Silahkan lu ambil uang dan sembakonya. Tapi jangan pilih capres-cawapresnya. Oke?

    Depok, 30/12/2023

    Alex Wibisono

    Pengamat Politik dan Pemerhati Bangsa

    alex wibisono
    Updates.

    Updates.

    Artikel Sebelumnya

    LIVE STREAMING 24 JAM

    Artikel Berikutnya

    Hendri Kampai: Macan Versus Banteng di Antara...

    Berita terkait

    Rekomendasi berita

    Bedah Rumah Arya Sena Dinyatakan Rampung
    Persiapan Polri Amankan Opening Ceremony World Water Forum ke-10 di Bali
    Ditpolairud Polda Bali Siagakan Dua Kapal dan Tiga Helikopter Amankan KTT WWF
    Ingkar Janji, Direktur PT Dinasty Insan Mandiri Rugikan Ratusan Calon Tenaga Kerja
    Ingkar Janji, Direktur PT Dinasty Insan Mandiri Rugikan Ratusan Calon Tenaga Kerja

    Follow Us

    Random

    Tags

    Voting Poll